DUNIA

Arab Saudi: Wanita Menyetir, Perawan Musnah

Raja Abdullah pernah meminta larangan mengemudi dipertimbangkan ulang.
Sabtu, 3 Desember 2011
Oleh : Bonardo Maulana Wahono
Kampanye menuntut hak menyetir perempuan, Women2Drive

 

VIVAnews - Arab Saudi mungkin jadi satu-satunya negara di bumi yang melarang kaum perempuannya mengendarai mobil. Beberapa bulan lalu, kampanye Women2Drive diluncurkan oleh sekelompok wanita yang menuntut haknya memakai jalan. 

Dan aksi itu agaknya memantik kekesalan.

Sebuah laporan yang disiapkan oleh Kamal Subhi, seorang mantan profesor konservatif ternama Universitas Raja Fahd, bagi Majelis Permusyarawatan Arab Saudi (Shura Council) menyebutkan bahwa jika hak wanita untuk mengemudi diluluskan, itu artinya kiamat bagi keperawanan.  

Dalam laporan itu, yang disusun bersama para ulama di Majlis al-ifta' al-A'ala (dewan keagamaan tertinggi di Arab Saudi), ia menegaskan bahwa selain dapat membuat para perawan punah, hak mengemudi akan meningkatkan "pelacuran, pornografi, homoseksualitas, dan perceraian." 

Meski tak ada larangan mengemudi resmi bagi kaum perempuan, otoritas setempat berhak menangkap wanita yang tertangkap basah sedang menyetir. 

Di luar itu, Raja Abdullah pernah mengungkit masalah ini dan meminta larangan itu dipertimbangkan kembali. 

Seorang wanita Saudi yang terlibat dalam kampanye Women2Drive menukas pada laman BBC, Inggris, bahwa laporan itu adalah bagian dari kegilaan. (umi)


 

TERKAIT
TERPOPULER
File Not Found